Bupati Mamuju: Pembangunan Tanpa Basis Data Ibaratnya Tuba Habis, Ikan Tak Dapat

  • Bagikan
Bupati Mamuju: Pembangunan Tanpa Basis Data Ibaratnya Tuba Habis, Ikan Tak Dapat
Bupati Mamuju, Hj. Sitti Sutinah Suhardi, dalam acara peresmian peluncuran Buku Data 11 Desa, di Kafe Nal, Kabupaten Mamuju, Kamis (10/6/21)

Mamuju, CakrawalaSulsel – Bupati Mamuju, Hj. Sitti Sutinah Suhardi menyatakan, jangan pernah bermimpi dapat mewujudkan desa yang inovatif, unggul dan melaksanakan pembangunan berkelanjutan tanpa didukung penyediaan data yang akurat, karena pembangunan yang dilakukan tanpa basis data sama halnya dengan pembangunan yang sia-sia.

“Ibarat peribahasa, Tuba habis, ikan tak dapat,” tutur Bupati Mamuju, dalam acara peresmian peluncuran Buku Data 11 Desa, di Kafe Nal, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, Kamis (10/6/21).

Penerbitan buku tersebut merupakan hasil dari program kerjasama antara Kemenko Pembangunan Manusia Dan Kebudayaan, dengan Friedrich Ebert Stiftung (FES) Kantor Perwakilan Indonesia, serta Seknas Fitra, Universitas Katolik Parahyangan, dan YASMIB Sulawesi.

Buku tersebut memuat profil data 11 desa di Kabupaten Mamuju yakni Desa Taan, Desa Ahu, Desa Tarailu, Desa Tapandullu, Desa Karampuang, Desa Leling Barang, Desa Belang-Belang, Desa Salumakki, Desa Bala-Balakang, Desa Bala-Balakang Timur, serta Desa Hinua.

Baca Juga: Resmikan MCK dan Sumur Bor di Kampung Jati, Bupati Mamuju: Banyak yang Sayang Mamuju

Data-data di dalamnya dihimpun dan diolah oleh tim penyusun sebanyak tujuh orang dari berbagai latar belakang, antara lain peneliti dari Universitas Katolik Parahyangan. Buku ini merangkum antara lain data kependudukan (demografi), potensi, serta sumber daya yang dimiliki desa.

Selain oleh Pemerintah Kabupaten Mamuju, penulisan buku ini juga didukung penuh oleh Kemenko PMK, YASMIB Sulawesi, serta Friederich Ebert Stiftung (FES).

Mian Manurung, perwakilan dari FES memaparkan bahwa fakta di lapangan menunjukkan banyak desa yang masih memiliki data yang tidak diverifikasi dan divalidasi.

Selain itu, lanjut dia, data yang tersedia pun terkadang tidak update dalam jangka waktu yang panjang. Akibatnya, muncul kendala dalam berbagai hal.

Baca Juga: 100 Hari Pasca Dilantik, Bupati-Wabup Mamuju Torehkan Sejumlah Catatan Menarik

“Seperti penyaluran bantuan sosial yang tidak tepat sasaran, kekeliruan dalam pembuatan kebijakan, serta kesulitan bagi desa dalam menentukan prioritas kebutuhan  warganya,” ujarnya.

Hal tersebut diamini Bupati Mamuju, Hj. Sitti Sutinah Suhardi, ia menyebutkan data merupakan road map atau peta jalan untuk kita dapat melaksanakan program pembangunan desa berkelanjutan sesuai dengan potensi dan sumber daya yang mereka miliki.

“Karena dengan data yang akurat dan terdokumentasi dengan baik, maka semua hal yang berkenaan dengan potensi dan kekayaan desa yang menjadi kekuatan masing-masing desa, dapat disinkronkan dengan dokumen perencanaan pembangunan,” terangnya.

Sinkronisasi yang dimaksud Sutinah antara lain adalah aplikasi Program Kartu Mamuju Keren. Dari sudut pandang yang lain, hadirnya desa berbasis data tentu akan memudahkan kita merealisasikan Kartu Mamuju Keren.

Baca Juga: Predikat WTP, Kado Manis Jelang 100 Hari Kerja Bupati dan Wakil Bupati Mamuju

“Karena Kartu Mamuju Keren adalah all access yang akan mengintegrasi semua orientasi pembangunan berbasis data di masyarakat, sehingga akan memberikan kemudahan kepada masyarakat Mamuju dalam menerima layanan pemerintah,” paparnya.

Turut hadir secara virtual dalam acara tersebut, Dr. Ir. Herbert Siagian, M. Sc, Asisten Deputi Pemberdayaan Kawasan dan Mobilitas Spasial Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan.

“Pembangunan yang dilakukan di desa sudah seharusnya berbasis data yang secara berkesinambungan terus diperbaharui. Oleh karena itu, langkah pendataan baik mengenai potensi maupun permasalahan desa yang dilakukan di sebelas desa di Kabupaten Mamuju merupakan langkah strategis yang seharusnya dilakukan di desa-desa yang lainnya,” tutup Herbert (*)

  • Bagikan